Sunday, April 24, 2011

Swiftie!

Mean

Breathe

Haunted

Mine

Enchanted

Speak Now

You Belong with Me

The Story of Us

You’re not Sorry

Back to December


so damn cool!

Thursday, April 21, 2011

Tuesday, April 19, 2011

have fun at Justin Bieber's concert


Justin Bieber siap nongol di Indonesia tanggal 23 April nanti! Nah gue nemu artikel di majalah kaWanku yang gue rasa berguna buat kalian yang udah megang tiketnya. Nih do and don’t’s-nya biar pas nonton bisa all out 100%! * ditulis sambil ngelap ingus karena cedih ga bisa nonton :’( *

1. Ajak orang yang lebih tua seperti Ayah, Ibu, Kakak, atau Tante untuk menemani kita. Karena lokasi SICC (Sentul International Convention Centre) terletak di pinggir kota dan jadwal konser yang selesai malam har, sebaiknya jangan pergi sendiri atau cuma bareng teman-teman seumuran. Tenang aja, Papa Mama kita enggak bakal bosan menunggu selama kita nonton. “Pihak penyelenggara bakal menyiapkan area menunggu yang menyenangkan lengkap dengan food hall dan panggung hiburan kecil di dekat venue,” ucap Dino, CEO Berlian Entertainment.

2. Pakai baju dan sepatu senyaman mungkin. Enggak harus tampil berlebihan untuk terlihat keren, yang paling penting kita harus nyaman. Gunakan flat shoes atau sneakers karena jarak dari area parker ke venue lumayan jauh.

3. Jangan khawatir enggak kebagian tempat duduk di dalam venue. Karena di tiket yang kita beli akan tercetak nomor tempat duduk, jadi tempat duduk kita enggak akan ditempati orang lain. Sesuai kesepakatan antara penyelenggara dengan manajemen Justin, area festival ditiadakan supaya penonton bisa menyaksikan Justin sambil duduk manis.

4. SICC adalah gedung pertemuan terbesar se-Indonesia yang berkapasitas 10.000 orang. Enggak perlu takut akan berdesak-desakan untuk masuk ke dalam venue, karena selain luas, ada banyak akses pintu masuk ke dalam SICC. Tapi, untuk yang punya penyakit tertentu, terutama pernapasan sebaiknya bawa obat pribadi, ya.

5. Boleh banget, lho, bawa hadiah untuk Justin Bieber! Menurut Dino, panitia siap menerima barang-barang dari Belieber untuk diberikan ke Justin. “Kita akan coba memberikan hadiah dari para penggemar Justin ke manajemennya. Tapi jangan ngasih makanan, ya,” kata Dino.


6. Enggak usah datang dari pagi, :p apalagi sampai camping segala. Soalnya pintu masuk ke dalam venue rencananya akan dibuka sekitar jam lima sampai tujuh malam. Kalau dating pagi, nanti pas konser dimulai, kita malah udah capek duluan.

7. Enggak perlu membawa banyak barang, apalagi barang-barang berharga, seperti kamera. Cukup bawa tas kecil yang mudah kita bawa. Menurut Mas Dion, sesuai aturan dari panitia kita enggak boleh mendokumentasikan aksi Justin Bieber. “kalau kamera pocket boleh, deh,” kata Mas Dion.


8. Histeris, teriak, dan nyanyi-nyanyi keras boleh banget. Tapi, jangan jejeritan terus-terusan juga ya, selain bikin suara serak, kita dan orang-orang sekitar kita juga jadi enggak bisa mendengar dengan jelas suara Justin.

9. Selesai konser, jangan takut bakal susah ketemuan dengan Mama atau Papa, tinggal janjian aja di depan information center yang berada di dalam gedung. Kalau kehilangan barang, tinggal lapor di bagian lost and found. Petunjuk arah di gedung ini juga lengkap banget, enggak bakal kesasar deh.

10. Selain keamanan, penyelenggara juga menjanjikan tontonan yang spektakuler! “Konser kali ini akan spektakuler. Selain karena artisnya, tapi juga karena factor pendukung lain. Seperti lighting dan suara. Justin ingin memastikan kalau di mana pun dia tampil akan sama kualitasnya. Dia membawa semua peralatannya sendiri. Jadi penonton konsernya di manapun akan mengalami pengalaman yang sama,” kata Marcel, account director Berlian Entertainment. Uh, makin enggak sabar nonton Justin beraksi!



Nah, buat yang udah pasti nonton good luck ya! Have an amazing concert! Then, buat yang nasibnya sama kayak gue, ga bisa nonton, jangan sedih dan kecewa, mending kita nangis bareng aja yuuuuukk :””( *lap ingus*


hugnkiss,

dhinny

Monday, April 11, 2011

happy birthday to me! *telat*


no party, it doesn't mean that i'm not happy.
thank you for the surprise guys!
I HEART YOU ALL!

Sunday, April 3, 2011

Hello, April!

say welcome to my month, April!
ga kerasa tahun 2011 udah masuk di bulan ke-4. bulan ini jadi bulan favorit gue karena banyak momen penting yang pernah terjadi di bulan ini.


  • MY BIRTHDAY! 8 April, tanggal terbaik buat gue. siap-siap melangkah dari fifteen ke sixteen. makin tua deh gue -__-

  • tahun lalu, masih di bulan April gue kenal sama dia. gue lupa pastinya tanggal berapa, tapi yang pasti beberapa hari setelah ulang tahun gue. say thank to facebook!

  • ga tau kenapa kalo bulan april gue selalu ngerasa happy. bawaan ultah kali yaa.. hehe

  • bulan april tahun ini banyak artis luar yang konser di Indonesia. Justin Bieber, Bruno Mars, Maroon5, dan lain-lain. oke ini ga nyambung -_-
  • bulan april ada beberapa temen gue yang birthday juga :)

lanjut ke tradisi gue tiap pergantian bulan. yup, make a wish! nah, masuk ke bulan april gue juga punya wish dong. yaa, palingan ga jauh beda lah sama bulan-bulan sebelumnya. this is it:



  • #aprilwish have a better birthday. ga perlu pesta, yang penting keluarga sama temen-temen ngucapin dan ngedoain o:)

  • #aprilwish jadi lebih dewasa, makin kuat ngadepin masalah

  • #aprilwish makin rajin beribadah kepada Allah SWT

  • #aprilwish stop cengeng!

  • #aprilwish makin murah senyum dan ramah sama orang lain :)

  • #aprilwish badan makin tinggi, perut buncit jadi rata, lengan gede jadi kecil -___-

  • #aprilwish jerawat ikang T.T

  • #aprilwish punya pacar #abaikan #inirandon

  • #aprilwish stop jadi anak anti sosial di kompleks rumah ._.

  • #aprilwish have a better relationship with all my friends!

  • #aprilwish nilai membaik

  • #aprilwish ganti HAPEEE

  • #aprilwish HAVE A BETTER LIFE

Wednesday, March 30, 2011

for YOU!

Selalu Cinta -a fanfict story-



gue pengen re-post salah satu cerpen gue yang ancur-ancuran ini. berhubung gue suka ribet kalo mau nyari nama buat cerita gue, gue make nama-nama bocah-bocah di idola cilik. pada tau dong pasti?
kebetulan yang jadi tokoh di cerpen geje kali ini Shilla dan Cakka, karena couple ini nih yang lagi heboh-hebohnya :3
bacot dah, cekidot!

---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Selalu Cinta

***

Kamu tanya , aku menjawab

Kamu minta , aku berikan

Kusayangi kamu …

***

Aku kembali terduduk di sini. Di taman ini, taman aku dan dia. Aku tak bisa menghitung bagaimana banyaknya kenangan yang aku dan dia miliki di tempat ini. Taman ini seakan menjadi saksi bisu kisahku dan dia.

Aku memejamkan mataku, menghela nafas sedalam mungkin dan menghembuskannya perlahan. Masih dengan mata terpejam, aku mencoba mengingat kembali kenangan manis antara aku dan dia.

Sore itu, aku berjalan menuju taman. Berlari, tepatnya. Kulirik jam tangan mungil yang melingkar anggun di tangan kiriku, dan mempercepat langkahku. Kulihat dia duduk di bangku taman, memangku gitarnya dan mulai memetik gitar itu perlahan.

“Maaf”, kataku setelah duduk di sampingnya. Ia menoleh, sepertinya baru sadar atas kedatanganku. Senyum terukir di wajahnya, senyum yang selalu kuingat hingga alam bawah sadarku.

“Kamu tuh ya, dari dulu ngaretnya nggak pernah hilang.” katanya, sambil mencubit pipi kananku lembut.

“Aaah”, aku meringis kecil sambil mengusap pipiku yang barusan disentuhnya. Wajahku memanas, aku yakin warnanya pasti semerah tomat. Ah, biar sajalah.

Ia tertawa kecil, lalu mengacak rambutku. Ini salah satu kebiasaannya saat bertemu denganku. Lagi-lagi, aku hanya bisa merengut, dan memajukan bibirku, manyun.

“Ah, berantakan nih” kataku sambil merapikan rambutku yang baru saja diacak.

“Biar berantakan tetep cantik kok. Aku suka” katanya sambil tersenyum padaku. Aku yakin, pipiku yang telah semerah tomat ini telah bertambah tingkat menjadi semerah cabai.

“Oh ya, kenapa telat ?” tanyanya kemudian.

“Aku ketiduran. Hehe” jawabku jujur. Ia tersenyum lagi. Kali ini beda, ia tersenyum geli, seakan menahan tawanya. Ia lalu kembali memetik gitar yang tadi ia hentikan. Petikan yang asal, namun tetap terdengar harmonis di telingaku. Ya, kuakui ia memang dewa dalam bergitar. Dan aku suka itu.

“Kebo” katanya lagi, pelan.

“Heh, ngomong apa? Enak ajaaa!” bantahku sambil mencubit lengannya. Ia tertawa lepas. Ah tawa itu, aku kangen.

“Kamu denger ya? Untunglah, ternyata pacarku nggak budek” Aku memalingkan wajahku darinya, lalu memasang wajah cemberutku. Ah, bodo.

“Yah, ngambek. Maaf deh maaf, becanda sayaaang” bujuknya sambil berlutut di hadapanku. Dasar gombal.

Aku terus memasang wajah manyunku, saat tiba-tiba ia menarik tanganku dan mengajakku berlari. Aku yang kaget harus benar-benar menjaga keseimbanganku agar tak terjatuh konyol di depannya.

“Kka, apa-apaan sih!” teriakku padanya, yang hanya dibalas dengan senyuman.

“Udah, ikut aja bawel” katanya.

Ia lalu membawaku ke ujung taman dan, hey! Aku tak pernah mengunjungi tempat ini sebelumnya. Ini dimana? Dari mana ia tahu tempat ini?

“Tunggu disini bentar ya” katanya lembut sambil melepas genggamannya yang erat dari tanganku, dan berjalan memunggungiku. Aku melihat sekelilingku, ah sepinya tempat ini. Aku takut.

Aku terus menunggunya dengan perasaan tak karuan. Takut, cemas, dan ingin marah semua berkumpul jadi satu dalam benakku. Dia kemana sih? Sudah lebih 20 menit aku disini dan dia tak kunjung kembali.

Lututku bergetar, tak mampu lagi menopang tubuhku. Aku terduduk lemas. Kubiarkan cairan hangat berebut turun dari bola mataku, membentuk aliran sungai kecil di pipiku. Dimana dia? Aku takut sendiri!

Samar-samar kudengar lantunan nada indah dari petikan gitar. Aku menoleh, ternyata ia disana. Kulihat, ia berjalan mendekat ke arahku.

“Kamu kenapa nangis?” tanyanya. Ia melepas gitar yang sejak tadi digenggamnya. Tangannya bergerak menuju pipiku, menghapus anak sungai yang tadi tercipta, lalu menatapku dalam. Ingin rasanya aku membentaknya, memarahinya, tapi ah…entah kenapa bibirku seakan tak searah dengan hatiku.

“Takut” hanya itu yang keluar dari bibirku. Dan kuakui, betapa bodohnya aku. Aku mengutuk diriku habis-habisan. Tentu saja sekarang ia menganggapku cewek penakut yang lemah.

Ia mengusap kepalaku, setelah sebelumnya mengucapkan maaf untukku. Aku masih tak habis pikir, kenapa aku tak bisa marah padanya? Apakah ia mengontrol seluruh jalan pikiranku? Ah, lupakan. Aku tahu aku bodoh.

“Baru aku tinggal bentar aja udah nangis, gimana nanti kalo aku pergi?”

Aku menoleh, “Ah, kamu ngomong apa sih, ga lucu” bantahku. Entahlah, aku merasa ada sesuatu yang mengganjal dari perkataannya barusan.

“Aku serius, nanti kalo aku pergi ninggalin kamu, kamu harus janji ya, kamu akan terus dan tetap tersenyum” katanya lagi.

“Aku ga mau janji, karena kamu ga akan ninggalin aku, kamu ga boleh ninggalin aku” Ia tersenyum, lalu merogoh kantong jaketnya.

“Nih” katanya sambil mengulurkan permen lollipop ke arahku. Aku tersenyum, dan meraih lollipop itu dari tangannya. Langsung saja aku mengemutnya. Manis !

“Eh, aku punya sesuatu buat kamu. Pegangin dulu nih” kataku sambil menyerahkan lollipop yang sedang kuemut padanya. Aku mulai mencari benda yang kemarin kubeli untuknya dalam tasku. Ketemu! “Ini buat kamu. Kemarin kubeli di kios pinggiran jalan, makanya bisa nulis-nulis nama. Maaf ya kalo jelek, aku lagi ga punya du…” ucapanku terhenti seketika saat kulihat ia memasukkan lollipop yang tadi kuhisap ke mulutnya. Hei, itu kan bekas ludahku! Tidak, aku tak jijik. Aku hanya, hmm canggung. Bukankah ini ciuman tak langsung? Iya kan? Ahh..

“Eh, kenapa?” tanyanya dengan paras watados –wajah tanpa dosa-- yang membuatku makin geregetan. Dasar cowok, tak pernah peka dengan hal-hal seperti ini.

“Ini, buat kamu.” kataku, memutuskan mengabaikan peristiwa barusan. Ia mengambil benda itu dari tanganku.

“Makasih sayaaang. Bagus banget nih, aku suka !” katanya senang sambil menatap gantungan kunci bola basket yang betuliskan CS, inisial namaku dan dia. Aku hanya tersenyum, senang ia menyukai pemberianku.

“Aku masih boleh minta sesuatu nggak ?” tanyanya.

“Minta apa lagi? Kan aku udah ngasih itu.” protesku, sambil menunjuk pemberianku tadi. Ia tertawa, lalu mengacak rambutku – lagi --. Ahh ..

“Aku nggak minta macem-macem kok. Aku cuma minta ini” Ia mengecup pipiku lembut, membuatku kaget.

“I love you” bisiknya.

***

Ku bicara, kamu yang diam

Ku mendekat, kamu menghindar

Separah inikah kamu dan aku

***

Aku membuka mataku, membuyarkan ingatanku tentangnya. Sungguh, ingin rasanya aku menangis mengingat itu semua. Tapi kutahan, karena aku tahu, air mataku takkan mengubah apapun.

Aku melirik jam tanganku, lalu mendesah perlahan. Sudah 2 jam aku menunggu disini, namun dia tak kunjung datang. Aku tak menghubunginya, aku ingin menguji seberapa ingatkah ia tentang janjinya. Karena dulu, ia tak pernah melupakan apa saja tentang kami, bahkan hal kecil sekalipun.

Aku mengalihkan pandanganku ke arah langit yang telah berwarna keemasan. Tak ada lagi sinar menyengat pandangan, tersisa awan jingga yang berarak, pertanda senja tiba. Tercipta gradasi warna yang indah di atas sana. Tiba-tiba, bangku yang kududuki bergerak. Aku menoleh, dan kudapati ia duduk di sampingku. Dia diam. Aku juga.

Sekian lama aku dan dia terduduk dalam keheningan, tanpa ada satu pun kata yang terucap. Sungguh, aku tersiksa dengan keadaan ini. Aku kangen dia yang dulu, dia yang bawel, dia yang cerewet, dia yang selalu memanjakanku. Kuputuskan untuk bicara duluan. Aku tak tahan lagi.

“Kenapa telat ?” tanyaku pelan. Kuharap pertanyaan ini bisa mencairkan bongkahan es yang memisahkan aku dan dia selama ini. Kuharap pertanyaan ini bisa mengembalikan dirinya yang dulu. Dirinya yang tak lagi kutemukan selama kurang lebih seminggu ini. Dirinya yang tiba-tiba saja berubah tanpa ku tahu penyebabnya.

“Maaf” katanya. Aku diam, menunggu. Mungkin saja masih ada yang akan ia ucapkan. Tapi, nihil. Ia kembali tenggelam dalam diam setelah mengucap satu kata itu. Jujur saja, aku kecewa. ‘Maaf’ bukanlah jawaban yang aku harapkan. Aku menghela nafas dalam.

“Kamu tahu, seminggu ini aku kesepian. Seakan ada bagian yang hilang dari hidupku.” ungkapku. Aku menoleh padanya, namun tak ada respon, ia tetap tenggelam dalam keheningan.

“Hidupku seakan hampa, nggak ada lagi warna di dalamnya. Aku sendiri nggak ngerti, gimana bisa diriku yang sesungguhnya hilang bagai ditelan bumi hanya karena nggak ada kamu? Maksudku, kamu emang ada, ragamu memang selalu kulihat, tapi hatimu hilang. Dalam jarak sedekat ini pun aku tetap nggak bisa merasakan kehadiran hatimu di tempat ini. Aku nggak tahu dimana harus mencarinya, aku benar-benar nggak tahu. Mungkin hatimu udah berkelana ke tempat lain, mencari hati lain untuk tempat persinggahannya. Atau mungkin, hatimu telah benar-benar menemukan hati yang lain, yang jauh lebih baik dariku.” Aku berhenti sejenak. Mencoba memerintahkan otakku agar tak memproduksi kelenjar air mata saat ini. Mataku benar-benar telah menghangat, dan pandanganku mulai kabur, pertanda bulir-bulir air mata telah bersiap untuk berebut turun. Tidak, aku tak boleh menangis, setidaknya untuk saat ini. Aku tak boleh terlihat lemah di depannya. Aku cewek kuat, aku kuat.

“Aku tahu, seluruh perkataanku mungkin nggak ada artinya bagimu. Mungkin kamu nggak peduli apa yang berkecamuk dalam benakku saat ini. Tapi kamu harus tahu, bagaimanapun perlakuanmu padaku, hatiku tetap akan jadi milik kamu. Kamu nggak akan terganti. Kamu tetap menempati ruang terbesar dalam hatiku.”

Seakan tak peduli dengan semua perkataanku, dia tetap diam. Sungguh, aku tak mengerti lagi apa yang harus kulakukan agar ia bicara. Aku rela menukar apapun yang kumiliki agar ku bisa mendengar desahan suaranya. Aku rela.

Aku dan dia kembali tenggelam dalam keheningan. Kalau memang dia nyaman dengan keadaan ini, baiklah, aku akan diam. Aku tak akan bersuara. Akan kuturuti kemauannya.

“Udah? Aku mau pulang.” akhirnya, aku bisa mendengar suaranya. Sayangnya, rangkaian kata yang terucap dari bibirnya tak sesuai dengan harapanku. Rangkaian kata darinya bagai ribuan jarum yang menancap tepat di hatiku. Tanpa menunggu jawaban dariku, ia berdiri. Mendekati motor Ninja hijau miliknya yang berdiri kokoh di samping taman. Kulihat, ia telah terduduk gagah di atas motor kesayangannya itu.

“Tunggu !” teriakku saat ia hampir memacu motornya, sambil berlari ke arahnya.

Aku mendekat, tapi… BRRUMM ! Ia menghindar. Motornya melesat bagai angin, dan membuatku hanya bisa terpana.

Ya Tuhan, separah inikah aku dan dia?

***

Bagaimana bisa, aku tak ada

Di setiapmu melihat

Sementara ku ada

***

“Shil, gue pulang dulu ya.” kata Sivia, sahabatku. Aku tersenyum, lalu menganggukkan kepalaku.

“Iya, cepetan sana, sang pangeran udah nungguin tuh” ledekku, sambil menunjuk-nunjuk pacar sahabatku ini, Gabriel. Yang ditunjuk hanya nyengir kuda ga jelas. Sivia melangkah memunggungiku, namun saat langkahnya yang ketujuh ia berbalik ke arahku. Aku hanya bisa mengernyitkan dahi menyatakan keherananku.

“Kenapa, Vi ?” tanyaku.

“Lo nggak apa-apa kan gue tinggal ?” tanyanya, dengan tatapan cemas. Aduh, plis deh Vi, aku bukan anak kecil lagi.

Aku terkekeh pelan, “Gue nggak apa-apa kali Vi, nyantai aja deh.”

“Lo pulang sendiri lagi ?” Aku mendesah pelan, Via menatapku iba.

“Menurut lo ?” kataku, sambil tersenyum miris.

“Aduh, gue lama-lama makin nggak ngerti deh. Sebenarnya gimana sih status hubungan lo sekarang ini sama si Ca…”

“Gantung” jawabku, langsung memotong ocehan Via. Sudahlah, aku sedang tak berniat membahas soal ini.

“Sabar ya Shillaku sayaang” Via mengusap pipiku. Aku tersenyum.

“Ikut gue ke parkiran yuk, kasian si Iel udah nunggu lama. Lagian sopir lo jemputnya di parkiran kan ? “ Tanya Sivia. Aku menggeleng.

“Gue ga dijemput, naik taksi aja“ bantahku.

“Ya tetep aja lo harus nemenin gue ke parkiran. Taksi kan adanya di parkiran doang. Wooo” Sivia mencibirku. Terpaksa, aku mengikutinya dengan dongkol. Yah, jadi obat nyamuk gratisan lagi nih. Asal tau aja, Sivia kalo udah sama Gabriel bisa lupa dunia.

Aku dan Sivia berjalan beriringan menuju parkiran sekolah kami, dan terbukti, aku benar-benar menjadi ‘kacang’ dan ‘obat nyamuk’-nya Sivia dan Gabriel. Daripada bengong, kuputuskan untuk meraih HPku, dan segera mengutak-atiknya.

“CAKKA !” aku segera menoleh saat Sivia dan Gabriel bersamaan meneriakkan nama tersebut. Nama yang setiap malam kusebut, kuingat, dan kutangisi karena perubahannya. Tanpa sadar, aku menunduk saat mataku dan matanya menyatu. Jujur saja, aku tak menemukan apapun di matanya indahnya. Tak seperti dulu, matanya selalu menatapku penuh sayang.

Derap langkahnya semakin terdengar, pertanda ia makin mendekat. Aku meremas tanganku yang kini telah basah dengan keringat, dan telah sedingin es. Semoga saja ini bisa meredakan detak jantungku yang seakan meronta ingin keluar dari tempatnya. Mungkin orang yang berjarak 1km dariku pun masih bisa mendengar detak jantungku ini.

“Hei Yel, hei Vi” sapanya pada Sivia dan Gabriel. Hei, bagaimana denganku ? Apakah aku invisible sehingga ia tak bisa menyadari kehadiranku saat ini ?

“Yap, hei juga. Shillanya nggak disapa nih?” Ah, Sivia bodoooh ! Apa-apaan sih dia? Kenapa bawa-bawa namaku segala? Aku tak mau ia berpikir aku membutuhkan sapaan darinya, walaupun sebenarnya memang itu kenyataannya.

Cakka sepertinya mengabaikan perkataan Sivia barusan, terlihat dari mimik wajahnya yang cuek. Atau sok cuek? Entahlah, kesimpulannya dia enggan menyapaku. Jangankan menyapa, menatapku saja tak ia lakukan.

“Ada perlu apa ya manggil gue ?” tanyanya. Sivia dan Gabriel hanya saling tatap, lalu akhirnya mengangkat bahu, saling menyalahkan.

“Ga penting ternyata. Gue duluan ya” katanya, lalu segera berlalu dari hadapan kami. Ia lewat di hadapanku bagaikan aku tak tampak di matanya, tak sedikitpun pandangannya ia tujukan padaku.

Aku terus menatapnya, hingga tubuhnya hilang bersamaan dengan melajunya motor Ninja miliknya. Aku tak tahu, namun yang pasti ada desiran aneh dalam dadaku saat ini. Aku merasa, ini kali terakhir aku bisa melihat dirinya, melihat sosoknya. Ah, semoga ini hanya perasaanku saja.

“Sabar ya Shil” kata Sivia lembut. Ia lalu mengusap punggungku perlahan, membantuku sedikit meredakan perih yang baru saja tercipta.

“I’m okay Vi. Trust me” kataku akhirnya. Lagi-lagi, aku membohongi diriku sendiri. Bagaimana bisa aku baik-baik saja saat orang yang sangat berarti di hidupku tak menganggapku ada?

***

Bagaimana bisa, kamu lupakan

Yang tak mungkin dilupakan

Aku selalu cinta, selalu cinta

***

Malam ini, lagi-lagi mataku tak bisa kuperintahkan untuk terpejam. Insomnia yang akhir-akhir ini menyerangku sepertinya kembali menghampiriku malam ini. Sebenarnya aku tak yakin hanya insomnia sialan itu saja yang menjadi penyebab susah tidurku saat ini, ada hal lain yang jauh lebih penting yang membuatku enggan menuju alam mimpi. Ya, Cakka-lah hal lain itu.

Kulirik jam yang melekat di tembok pink kamarku, yang membuatku menahan nafas. Kupejamkan mataku rapat-rapat. 5… 4… 3… 2… 1 .

Bersamaan itu pula terdengar alunan suaranya dari HPku. Lagu One Time-nya Justin Bieber yang ia nyanyikan memang kugunakan sebagai nada alarm Anniversary aku dan dia. Lagu yang ia nyanyikan di depanku saat anniversary kami yang ke 1 tahun, 2 bulan lalu. Lagu itu saat ini terasa begitu menusuk relung hatiku, kata demi kata yang terdengar seakan menambah perih di sini. Di hatiku.

Hari ini, 9 November 2010 tepat 14 bulan hubunganku dan dia berjalan. Ya, aku dan dia memutuskan untuk membentuk suatu hubungan di tanggal 09-09-2009. Tanggal yang bagus bukan? Asal tahu saja, banyak yang iri karena aku dan dia memiliki tanggal ini. Namun sayangnya, good date doesn’t change anything. Toh, hubunganku dan dia tak semulus tanggal cantik itu.

Kutatap HPku yang ada di genggamanku dalam, merelaksasikan seluruh pikiranku dari harapan-harapan yang berkecamuk dalam otakku saat ini. Bodohnya aku, aku tetap saja tak bisa berhenti berharap agar dia menghubungiku saat ini, sekedar mengucapkan ‘happy anniversary’ untukku.

Tiba-tiba benda mungil itu bergetar, menandakan sebuah pesan masuk menghampiri inbox-ku. Aku memekik kecil, ya Tuhan semoga pesan ini darinya. Semoga harapanku tak hanya menguap sia-sia. Kubaca pesan itu dan...

From : Sivia =)

Happy anniv shilla !

Hope everything will be better ;*

14 months , that’s a long time .

congrats !Keep smile please * Via =)


Aku mendesah, ah ternyata Sivia. Bodohnya aku terlalu berharap padanya. Orang gila pun mungkin tahu, tak akan ada ucapannya untukku. Tak seperti bulan lalu, yang ia menelponku dari jam 12 malam hingga 5 subuh, apalagi seperti 2 bulan lalu, yang ia sampai memanjat balkon kamarku dan ‘menculikku’ ke taman tepat jam 12 malam hanya untuk memberiku surprise. Tidak, kejadian itu tak akan terjadi saat ini, mungkin hingga seterusnya.

2 jam aku tetap tak bisa memerintahkan mataku untuk menutup, malah cairan hangat yang meronta keluar dari dalamnya, tanpa kuminta. Kubiarkan itu, kuharap semua goresan perih di hati ini akan ikut keluar dari tubuhku bersama dengan air mata yang mengalir tak kunjung henti. Tapi, selama apapun aku menangis, takkan ada yang berubah. Harapanku tetap takkan terwujud, takkan ada ucapan mesra darinya saat ini.

Aku tak habis pikir, bagaimana bisa ia melupakan ini? Bagaimana bisa ia melupakan sesuatu yang harusnya telah menempel erat di otaknya? Bagaimana bisa ia melupakan yang tak mungkin dilupakan?

“Happy anniversary” ucapku, memecah keheningan dalam derai tangis.

***

Kamu hilang, aku menghilang

Semua hilang, yang tak terkira

Jangan tanya lagiTanya mengapa …

***

Kau tahu rasanya ditinggalkan? Kau tahu rasanya disakiti? Kau tahu rasanya dilupakan? Jika tidak, tanyakan padaku. Karena itulah yang sedang kurasakan saat ini. Orang yang kusayangi, kucintai dan begitu berarti di hidupku kini menghilang. Tanpa jejak. Perih yang tercipta di hatiku kini benar-benar bertambah, mengikis seluruh permukaan hatiku dan menancap tepat di bagian dalamnya. Aku bahkan tak tahu ungkapan apa yang pantas untuk hubunganku dan dia. Masih ‘in a relationship’-kah ? Tapi aku tak lagi berkomunikasi dengannya, dan benar-benar lost contact saat dia menghilang, 3 hari lalu. Atau kami sudah tak memiliki hubungan apa-apa lagi? Namun tak pernah tercipta kata berpisah antara aku dan dia, dan aku juga tak pernah berharap perpisahan itu terjadi antara kami.

Kalau saja aku bisa memilih, aku lebih memilih dia membenciku, asalkan ia tetap hadir di hadapanku, dibandingkan dengan kondisi seperti ini. Aku bahkan tak tahu ia dimana, sedang apa, apakah ia baik-baik saja, apakah ia merindukanku seperti aku merindukannya saat ini. Ya, mungkin kalian menganggapku cewek yang bodoh, yang bahkan tak tahu apa-apa tentang pacarku sendiri. Tapi mau bagaimana lagi? Ia bahkan sudah tak pernah menganggapku ada, ia tak pernah lagi bercerita tentang dirinya padaku seperti dulu.

3 hari sudah ia menghilang, dan selama 3 hari pula aku terus mencarinya. Semua orang yang kenal akan sosok dirinya telah kutanyakan keberadaannya, namun seluruh jawaban mereka menyiratkan arti yang sama. Hanya gelengan kepala, ucapan ‘gue ga tau’, dan posisi bungkam yang terus aku terima. Putus asa? Ya, harusnya seperti itu, harusnya aku telah putus asa dan berhenti mencari, berhenti membuang waktuku. Tapi aku tak seperti itu, aku tak mau mengecewakannya, aku tak akan menyerah sebelum kutemukan dimana sosoknya berada saat ini.

Dan kau tahu apa anggapan orang lain akan keputusanku? Mereka malah memintaku untuk berhenti mencarinya. Alasan mereka sama, khawatir akan diriku yang langsung drop sejak kepergiannya.

Mereka bilang badanku semakin kurus, mataku bertambah cekung yang dibingkai dengan lingkaran hitam di bawahnya, wajahku terus terlihat pucat dengan bibir yang semakin pudar kecerahannya, namun tak kupedulikan itu. Yang terpenting hanya satu, dia kembali, bagaimanapun caranya.

*

Jam telah menunjukkan pukul 08.47, tapi aku tak beranjak dari tempat tidurku. Aku dilarang ke sekolah oleh kedua orang tuaku karena kondisiku yang tak memungkinkan. Aku jatuh sakit, dan kau tahu apa penyebabnya? Ya, tentu saja, siapa lagi kalau bukan Cakka?

Aku memilih untuk mengasingkan diri sementara ke villaku yang letaknya cukup jauh dari rumah, kuharap bisa membantu menenangkan pikiranku juga hatiku yang masih tertancap rasa perih. Sudah 4 hari aku disini, dan aku mulai bisa menenangkan diriku walaupun hanya sedikit.

Aku beranjak dari tempat tidurku, dan bergegas menuju kamar mandi, membasahi seluruh tubuhku dan berharap semoga bebanku ikut mengalir keluar dari tubuhku bersama air-air itu. Tak sampai 30 menit aku telah siap dengan pakaian yang biasa kugunakan saat jalan santai mengelilingi kompleks perumahan dekat sini, kegiatan yang selama 3 hari ini aku lakukan, sekedar untuk melepaskan penat.

Sekitar 15 menit sudah aku berjalan mengikuti arah kakiku, dan hmm ini dimana ya? Entahlah, aku sepertinya pernah ke tempat ini, tapi soal kapan, aku tak tahu. Ah, bodo amatlah. Aku lalu melanjutkan langkah kakiku yang terhenti, saat tiba-tiba kulihat seseorang yang begitu familiar di mataku. Dia menyerupai sosok Cakka, namun terlihat lebih dewasa. Dia Alvin, kakak Cakka.

“Kak Alvin !” aku menutup mataku, menanti respon yang akan kuterima, takutnya salah orang. Kalau salah, aku tak tahu bagaimana malunya aku.

“Shilla” aku membuka mata, bersyukur mendengar respon itu. Aku berlari kecil menghampiri Kak Alvin.

“Cakka mana, Kak ?” tanyaku langsung. Aku sedang tak ingin berbasa-basi saat ini. Kak Alvin pasti tahu dimana Cakka sekarang, Kak Alvin benar-benar orang yang tepat untuk kutanyakan.

Kak Alvin terdiam, bisa kubaca ada gurat kesedihan yang tersirat di matanya. Ia menghela nafas perlahan.

“Lo ikut gue sekarang Shil” katanya, lalu langsung menarik tanganku dan menuntunku kearah motornya.

“Kemana, Kak ?”

“Cakka butuh lo” jawabnya, yang langsung menumbuhkan ribuan tanda tanya di benakku.

*

Tanganku terangkat menutupi mulutku yang refleks terbuka, lututku lemas pertanda tak mampu lagi menopang tubuhku, bulir-bulir air hangat telah meronta keluar dari mataku. Aku benar-benar tak percaya dengan apa yang tersaji di hadapanku. Cakka, orang yang begitu berarti dalam hidupku, orang yang selalu terlihat kuat di hadapanku, kini terbaring tak berdaya di atas ranjang putih, dengan berbagai alat yang tak kutahu apa namanya menghiasi beberapa anggota tubuhnya. Ya Tuhan, ini mimpi kan? Tolong jawab bahwa ini mimpi, dan kuharap saat ku terbangun nanti ia tetap di sisiku dengan kondisinya yang sempurna.

Aku melangkah perlahan ke arah kamar tempat ia dirawat, lalu duduk tepat di samping ranjangnya. Kuraih tangannya yang begitu dingin dan kugenggam seerat mungkin, berusaha mentransfer sedikit rasa hangat dari telapak tanganku. Aku mengusap pipinya, membelai rambutnya sambil terus diiringi oleh meluncurnya air mata di kedua pipiku.

“Kak, Cakka kenapa? Kenapa dia bisa seperti ini? Cakka sakit apa kak?” tanyaku pada Kak Alvin. Ia diam, tak bergeming.

“Jawab aku kak! CAKKA KENAPA?!” aku mulai meronta, menuntut jawaban atas keadaan ini.

“Cakka sakit, leukemia, kanker darah” aku terdiam, tak menyangka penyakit itu menyerang Cakka, sosok yang begitu kuat di hadapanku. Ya, kuakui akhir-akhir ini berat badannya menyusut. Ia juga sering terlihat memegangi kepalanya yang kutahu pasti sakit, namun ia tak pernah mengakui itu padaku. Ia juga semakin jarang bermain basket, karena kondisi tubuhnya yang melemah.

“Tapi masih bisa disembuhin kan kak? Dia masih bisa bangun lagi kan kak?” tanyaku dalam isak tangis. Punggung tangan Cakka kini telah basah dengan air mataku. Kak Alvin menggeleng samar.

“Stadium akhir, Shil. Tim dokter sudah menyerah. Ia masih bisa hidup seperti ini pun karena bantuan alat-alat itu. Kalau alat-alat itu dilepas, dia pasti sudah..hmm..dia pasti...”

Tanpa perlu lanjutannya aku sudah tahu pasti apa yang akan Kak Alvin ucapkan, aku tahu. Aku kembali terisak, bahkan lebih dari tadi. Semakin kueratkan genggaman tanganku di tangan Cakka, aku tak rela melepasnya.

“Dokter sedang berunding, meminta persetujuan semua pihak untuk melepaskan semua alat bantu yang melekat di tubuh Cakka, karena menurut mereka, ga ada harapan lagi bagi Cakka. Walaupun berat, semua keluarga udah setuju, karena kami ga mau ngeliat Cakka terus tersiksa dengan status hidupnya yang ga menentu. Hanya satu orang yang belum kami tanyakan. Dia memang ga termasuk di keluarga kami, tapi kami tahu dia sangat berarti bagi Cakka. Dan orang itu lo Shil. Apa lo bersedia dokter melepas semua alat bantu itu?”

Aku terdiam. Kubiarkan otakku bekerja dan berpikir mancari jalan terbaik apa yang harus kutempuh. Aku memang tak mau melihat kondisi Cakka yang tak menentu seperti ini, tapi di sisi lain aku juga tak mau Cakka pergi. Ya Tuhan, jalan apa yang harus ku pilih ?

“Ikuti kata hati lo Shil, jangan peduliin tekanan dari luar. Kalo memang lo ga bersedia, kami akan meneri…”

“Lepasin semuanya Kak. Aku bersedia”

*

Dear my beloved Princess, Ashilla Zahrantiara

Kamu sayang aku? Kalau ya, berjanjilah kamu ga akan membiarkan air matamu mengalir saat aku pergi.

Maafin aku, kalau akhir-akhir ini aku bertingkah keterlaluan padamu

Maafin aku kalau aku ngecewain kamu

Maafin aku karena aku ga bisa menjaga kamu

Maafin aku kalau aku membuat mata indahmu memproduksi bulir-bulir air mata

Kamu tahu alasan kenapa aku ngejauhin kamu akhir-akhir ini ?

Itu karena aku ga mau kamu tahu apa yang terjadi padaku

Aku ga mau kamu tahu akan penyakit ganas yang kini bersarang dalam tubuhku

Aku tahu , aku terlalu kasar padamu

Tapi kulakukan itu, bukan karena kemauanku

Aku hanya ingin kamu benci aku

Aku hanya ingin kamu marah padaku

Agar saat aku pergi, takkan ada tangisan darimu untukku

Agar saat aku pergi, kamu melepasku dengan senyuman indahmu

Terima kasih atas semua yang kamu berikan untukku

Terima kasih atas segala kenangan indah yang aku lalui bersamamu

Terima kasih karena kamu telah mengajarkan aku arti cinta sesungguhnya

Terima kasih atas senyumanmu yang terus terbayang di benakku hingga saat ini

Kamu harus janji, setelah kepergianku kamu akan kembali tersenyum

Kamu harus janji, akan mencari sosok penggantiku yang jauh lebih baik dariku

Kamu harus janji, kamu ga akan terpuruk karena kepergianku

Kamu harus janji, akan terus menata hidupmu saat aku tak ada di sampingmu

I love you, now, and forever

With love,

Cakka Kawekas Nuraga

Air mataku langsung terjun dengan sempurna setelah membaca lembaran surat itu, benda terakhir darinya untukku. Kini, tak ada lagi sosoknya yang begitu berarti bagiku. Tak ada lagi suaranya, tak ada lagi sentuhannya. Raganya mungkin telah pergi, tapi satu hal yang pasti, dia tetap di sini, di hatiku.

Selamat jalan, selamat menempuh kehidupan baru di atas sana. Tunggu aku, saat waktuku tiba, aku kan menemanimu dan tersenyum bersamamu. Aku cinta kamu, aku selalu cinta kamu.

***

Finished on Sunday , November , 21th 2010

On 12:55 WITA



krik~

apa? jelek? emang -_-

hihi, bodo

Tuesday, March 29, 2011

Saturday, March 26, 2011

HOLIDAY - HP Rusak



HP gue rusak. apa? mau ketawa? silahkan..
bener ya kata orang, kalo gapunya HP tuh rasanya kayak orang autis, gatau mau ngapain.
bisanya plonga-plongo kayak sapi ompong.

coba liat pantai ini
indah ga sih? menuru gue kagaaaaak!
ni pantai kampret banget tau ga. pantai ini nih penyebab kematian HP gue.

ceritanya gini..

hari senin, tepatnya tanggal 21 Maret 2011, kita lagi libur tuh soalnya kakak-kakak kelas 12 mau ujian sekolah.
nah karena pada dasarnya kelas gue tuh orang-orangnya kaki gatel semua, kita janjian ke pantai. awalnya mau ke pantai MBH, tapi gara-gara pantainya tuh horor abisss, kita pindah lokasi ke pantai puri.
pantainya indah sih, pasir gitu tapi sepi abis. yaiyalah, hari senin gitulho. siapa juga yang mau ke pantai hari senin -_-
kita juga nyampe disana udah siang, jadi panas buangeeet. makanya kita belum mandi dulu, takut gosong.
nah, sementara nunggu panasnya agak mendingan, kita foto-foto dulu gitu. aduuh fotonya ga ada di gue siiih, maklumlah HP gue kan rusak -_-

singkat cerita, karena ga tahan sama godaan pantai kampret itu dua temen gue turun ke pantai trus mandiii. terus mulai deh yang lain pada ikutan. kalo ga salah ada 5-6 orang yang turun ke pantai.
ga tau kenapa, dari masih OTW gue udah ngerasa gaenak banget, dan terbukti di sini.

gue jalan deketan ke bibir pantai, pengen ngeliat temen-temen gue yang kayaknya lagi asyik basah-basahan. gue mendekat tapi gapunya niat sama sekali buat ikutan. lagi ga mood.
nah, pas gue udah di bibir pantai mereka ngerampok semua barang-barang yang gue pake.

"eh pinjem kacamata itemnya dong"
terpaksa gue kasih

"eh pinjem kainnya dong"
terpaksa (lagi) gue kasih

"eh pinjem HPnya dong"
ups, kalo yang ini kagak bisa. kalo basah gimanaa?

dan ternyata HP GUE EMANG BENERAN BASAH KUYUP! kampreeeeeeet.
gue tiba-tiba aja ditarik masuk ke pantai sampe gue basah seutuhnya. daaan HP GUE MASIH DI KANTONG! sekali lagi, kampret.

gue langsung lari keluar pantai, nyelamatin HP gue yang kehabisan napas, tapi teryata sia-sia. HP gue udah nemuin ajalnya. inalillahi..

HP gue emang bukan BB, tapi kenangannya itu lho..
HP gue udah jadi korban kekerasan saat gue lagi galau, jadi korban kecupan bibir gue saat gue lagi seneng, HP gue juga udah jadi temen saat gue lagi insom..
yaudahlah, toh nasi udah jadi bubur. mau di servis juga gabisa, setau gue kalo kena air garam ya udah gabisa diapa-apain lagi.

selamat jalan HPku cuyungs, semoga dapat tempat yang indah di sisiNya (?)
dan semoga gue bisa cepet nemu penggantimu :3



hugnkiss,
dhinny

Thursday, March 17, 2011

dengdong!

sekolah gue lagi uts, nah pas pelajaran kesenian kita disuruh nyanya lagu pop Indonesia.
oh maaan mana gue tau lagu-lagu indonesia yang gahul masa kini.
ini nih resiko kecanduan lagu-lagu western, bawaannya nyanyi lagu barat mulu sampe gatau lagu-lagu dalam negeri.
yah, mentoknya gue tau reff doang. lainnya? dengdong ._.
untungnyaaaa nyanyinya tuh ga solo, tapi kelompok. agak lega deh gue..

nah, pas kelompok kita nyari-nyari lagu, semuanya pada ngusulin lagu-lagu jadul. ya mau gimana lagi?
kenyataannya lagu Indonesia yang bagus mah lagu jadul doang.
mulai dari cinta begini (tangga), pelangi di matamu (jamrud), antara ada dan tiada (utopia), dan lain lain.
nah gue iseng-iseng ngusulin lagu, gini nih cuplikannya :

gue : eh kalo lagu ini gimana?

Vhi : lagu apa? Nyanyiin!

gue : *pake nada surat cinta vina panduwinata* hari ini ku gembira... pak pos melayang di udara...

yang lain : *kicep* *liat-liatan* HUAHAHAHAHA

gue : *melongo*


nah lho, kenapa pada ketawa, coba? salah gue apa emang? -_-

hugnkiss,
dhinny

Tuesday, March 15, 2011

bored!

bored with my own life. so flat. so damn flat. i really wanna do something different but..... what? i don't know.

the worst...

"The
worst feeling isn't being lonely.
It's being forgotten by
someone you would never
forget." - Unknown

Saturday, March 5, 2011

random

gada kerjaan, bosen, gatau mau ngapain.
iseng-iseng ajadeh gue ngejawab pertanyaan-pertanyaan random dari account twitter @cumanNANYA
hihihi

this is it!

*menurut kamu twitter itu a.KEWAJIBAN B.hobi C.OTHER ?
- twitter itu social network. #eh

*lebih suka makanan A.BERKUAH B.GORENG C.PANGGANG ?
- apa aja yang penting pas di lidah :9

*kelebihan kamu apa ?
- aduh apa ya...

*ranking kamu baru-baru ini ?
- 2

*ranking kamu pas kelas 1 SD ?
- 1 *prokprokprok*

*digit terakhir nomer hape
kamu ?
- 707

*3 KATA UNTUK MANTAN KAMU ?
- bodo amat ah

*NGUMPUL BARENG KELUARGA / KUMPUL BARENG TEMAN
- both! ngumpul bareng keluarga itu hangat, ngumpul bareng temen itu asyik ;)

*TEMPAT WISATA ANDALAN DIKOTA KAMU ?
- BUNAKEN!

*SIAPA NAMA EJEKAN KAMU?
- donat *itu ejekan bukan sih?* -_-

*NILAI TERENDAH KAMU SAAT ULANGAN ADALAH?
- aduh berapa yaaa..

*ranking terendah kamu berapa ?
-8

*ranking tertinggi kamu berapa ?
- 1

*inisial first love kamu siapa ?

-A *ups*

*kalau sudah punya anak, nama anaknya nanti siapa?
-Princess, Quinsha, Ashilla, Calista, danlainlain *ingat umur oy, masih sekolah* ._.

*KUCING/ hamster
-hamster :3

*GITAR / PIANO
-pianooooo!

*mau punya anak LUCU / PINTAR
-dua-duanya dong u,u

*parah mana KETOMBEAN / KUTUAN ?
-buset ._.

*3 kata buat twitter ?
- i heart youu :p

*3 kata buat mama papa kamu ?
- love love love :*

*3 kata yang pingin kamu ucapkan pada UNFOLLOWERS ?
- w t f

*lagu secondhand serenade favorit kamu ?
- fall for you

*kota kamu lagi PANAS / DINGIN / SALJU
- tsunami (?)

*JUSTIN BIEBER / BRUNO MARS ?
- justin mars #eh

*perasaan mu saat ini ?
- pengen muntah ._.

*ukuran sepatu kamu ?
- 39-40



*nengok atas*
ga jelas banget ya guee
halah bodo



hugnkiss,
dhinny

Friday, March 4, 2011

aku tidak mengerti...

aku tidak mengerti, bagaimana cara Tuhan membuatku merasa kehilangan sesuatu yang belum pernah kumiliki ~ @PrincessFend (via: @sajak_cinta)

Tuesday, March 1, 2011

trying

trying to forget someone you love is like trying to remember someone you never knew - @KamarSolusi

Friday, February 25, 2011

i miss him!

gimana rasanya ketemu orang yang lo sayang setelah lost contact sama orang itu?
seneng?
bahagia?

pastinya. tapi sayang bukan itu yang gue rasain.

oke, gue ga bakal boong, gue seneng kok bisa liat dia.
note it, i just SAW him not MET him.
and it hurts.

asal tau aja, gue kaget banget, bahkan badan gue langsung gemetar waktu gue liat sosoknya di tengah keramaian.
ngeliat wajah kecewanya dia karena sekolahnya kalah tanding (waktu itu lagi DBL) bikin gue gemes pengen ngeledek dia -kayak dulu-.
tapi sayangnya gue ga bisa.
jarak tempat duduk gue sama dia mungkin ga lebih dari 3 meter, tapi gatau kenapa gue ngerasa ada tembok gede yang berdiri kokoh diantara kita.

saat itu hati sama ego gue bener-bener perang dahsyat.
hati gue meronta pengen nyapa dia, negur dia, atau sekedar lewat di depan dia, biar dia sadar kalo GUE ADA DI DEKAT DIA.
gue juga pengen banget nurutin hati gue, tapi sayangnya ego gue jauh lebih berkuasa.
rasa malu, canggung, dan gengsi gue yang berlebihan terlalu tinggi untuk gue tekan.

tinggal di kota yang beda bikin gue jarang banget ketemu dia.
makanya, gue soo damn excited waktu liat dia.
yaah, mungkin kalo gue ga lost contact sama dia gue bisa ngobrol, atau mungkin sekedar nyapa dia.

OH GOD, I MISS THE MOMENT WHEN WE WERE TEXT-ING :'(
gue kangen bawelan-bawelan gajelas kita dulu.
gue kangen curhat sama dia, gue kangen dengerin curhatan dia.
gue kangen suara dia, gue kangen sms-sms dia yang bisa bikin mood gue berubah-ubah.
gue kangen dia yang bikin gue manyun, gue kangen dia yang bikin gue senyum, gue kangen dia yang bikin gue ketawa, gue kangen dia yang bikin gue cemberut, bahkan gue kangen dia yang bikin gue nangis.
I MISS EVERYTHING ABOUT HIM!

andai aja gue bisa mutar waktu...

loving someone is easy, the hardest part is when the one you love isn't created for you.

hugnkiss,
dhinny

Saturday, February 12, 2011

Taylor Swift



Taylor Swift



pas denger nama itu, apa yang langsung nempel di otak kalian?
yup, si blondie cantik bermata kucing.
pasti udah denger lagu-lagunya dia dong?
You Belong With Me, Love Story, Invisible, Fearless, dan Speak Now hanya beberapa lagu yang melantun dari bibirnya.

nah, trus ngapain gue ngebahas tentang si blondie ini?
emang dia kenal sama gue?
atau di ngebayar gue supaya ngebahas dia?

tenang saudara-saudara

walopun gue mau, sayangnya gue emang ga punya hubungan apa-apa sama dia.
gue cuma pengen aja ngebahas lagu-lagu dia karena emang lagu dia yang lagi klop benget sama love life story gue.
dan gue yakin, bukan cuma gue doang kan yang suka sama dia?

gue mulai dari You Belong With Me, one of my favorite songs!

You're on the phone
With your girlfriend
She's upset
She's going off about
Something that you said
She doesn't get your humor
Like I do

I'm in my room
It's a typical tuesday night
I'm listening to the kind of music
She doesn't like
She'll never know your story
Like I do

But she wears short skirts
I wear t-shirts
She's cheer captain
And i'm on the bleachers
Dreaming about the day
When you wake up and find
That what you're looking for
Has been here the whole time

If you could see
That i'm the one
Who understands you
Been here all along
So why can't you
See you belong with me
You belong with me.

Walking the streets
With you and your worn out jeans
I can't help thinking
This is how it ought to be
Laughing on a park bench
Thinking to myself
Hey, isn't this easy?

And you've got a smile
That could light up this whole town
I haven't seen it in awhile
Since she brought you down
You say you're fine
I know you better than that
Hey whatchu doing
With a girl like that

She wears high heels
I wear sneakers
She's cheer captain
I'm on the bleachers
Dreaming about the day
When you wake up and find
That what you're looking for
Has been here the whole time

If you could see
That i'm the one
Who understands you
Been here all along
So why can't you
See you belong with me
Standing by and
Waiting at your backdoor
All this time
How could you not know
Baby
You belong with me
You belong with me.


Oh, I remember
You driving to my house
In the middle of the night
I'm the one who makes you laugh
When you know you're about to cry
And I know your favorite songs
And you tell me about your dreams
Think I know where you belong
Think I know it's with me

Can't you see
That i'm the one
Who understands
Been here all along
So why can't you see?
You belong with me.

Have you ever thought
Just maybe
You belong with me?

lagu ini nyeritain tentang si cewe yang falling in love sama seorang cowo. mereka udah deket banget, udah saling tahu satu sama lain, tapi sayangnyaaaaa...
si cowo malah suka sama cewe lain yang jauh lebih 'cantik', lebih 'feminim', lebih 'populer' dan lebih segalanya dari dia.

She wears high heels
I wear sneakers
She's cheer captain
I'm on the bleachers

kalo ini mah gue banget.
oke, gue emang jarang pake sneakers, tapi sneakers bisa diganti pake sendal jepit kan?
itu malah jauh lebih simple ;p
gue jarang pake high heels, kecuali kalo emang butuh bangeeet!

I'm the one who makes you laugh
When you know you're about to cry

ini juga bisa dibilang gue banget.
gue emang sering jadi 'tong sampah' (baca: tempat curhat)-nya dia.
gue selalu berusaha bikin dia ketawa lagi saat dia lagi down, gue selalu bikin dia semangat lagi saat dia mulai putus asa. hehehe
sayangnya semua itu ga cukup buat bikin dia ngelirik ke arah gue.

yaa intinya sih 'si cewe' harus nunggu dan nyoba nyadarin si cowo kalo dia lebih baik daripada pilihan si cowo.


second songs is Invisible

She can’t see the way your eyes light up when you smile
She’ll never notice how you stop and stare whenever she walks by
And you can’t see me wantin you the way you want her
But you are everything to me

And I just wanna show you
She don’t even know you
She's never gonna love you like I want to
You just see right through me but if you only knew me
We could be a beautiful miracle unbelievable instead of just invisible

There’s a fire inside of you that can’t help but shine through
She’s never gonna see the light
No matter what you do
And all I think about is how to make you think of me
And everything that we could be

Like shadows in a faded light
Oh we’re Invisible
I just wanna open your eyes and make you realize

I just wanna show you she don’t even know you
Baby let me love you let me want you
You just see right through me
But if you only knew me
We could be a beautiful miracle unbelievable instead of just invisible

She can’t see the way your eyes light up when you smile

lagu ini ga beda jauh sih sama You Belong With me, nyeritain tentang si cewe yang berusaha nyadarin si cowo kalo dia lebih baik dari cewe yang ditaksir si cowo.


last but not least, menurut gue si Taylor ngewakilin perasaan hampir semua cewe.
eh tapi lama-lama si Taylor bisa jadi icon cewek galau deh kayaknya -_-


hugnkiss,
dhinny

Thursday, February 10, 2011

15 Ways To Spread The Love



Kemaren baru aja beli majalah kaWanku edisi 92, trus nemu satu artikel yang kayaknya emang gue butuh banget. isinya tentang cara-cara kita ngasih hal-hal kecil buat orang di sekitar kita di hari Valentine. Naaahh... gue yang lagi jomblo pengen banget ngelakuin hal ini, karena gue juga sadar kayaknya gue ga pernah ngasih sesuatu yang bikin orang-orang terdekat gue senyum.. *sigh*

Check It Out!

1. belikan voucher salon ke si mbak di rumah. selama ini dia selalu manjain kita di rumah, kali ini giliran kita manjain dia. (berhubung gue ga pake jasa pembantu di rumah, kasih ke mama bisa kali yaa (: )

2. jadi koki di rumah. nggg... pastikan aja makanan kita kemakan ya, hehehe. (sayangnya gue jago masak indomie, telor, sama nasi goreng doang. ada yang mau?)

3. membawa pulang kucing kecil yang tersesat di jalan. Kasihan lho, mereka dibiarkan terlantar sendirian di jalan. lebih baik kita rawat di rumah kan? (sayangnya, kucing tante gue udah bejibun di rumah, dan udah ga kuat ngurus kotorannya. baaah!)

4.mengajak adik main ke taman bermain seharian penuh. kita? ya ikutan juga lah! kapan lagi kan merasakan serunya jadi anak kecil lagi. asyiiiiikk! (ada yang tahu taman bermain di manado itu dimana? -_-)

5. bagikan coklat hasil kreasi kita pada teman sekelas. psst, jadi enggak ketahuan kalau kita sebenarnya mau ngasih coklat itu ke gebetan. hihihi (on my plan!)



6. berikan tanda like di setiap status teman di facebook. satu langkah kecil ini bisa bikin semua orang bahagia. serius! (okay!)



7. kasih servis cabut uban untuk papa. gratisss. dijamin beliau pasti ketagihan. (wait for me dad!)

8. belikan diri sendiri satu porsi besar ice cream paling mahal yang dijual di mal. rasakan sensasi di tiap suapannya. slurp! (wohoooooo!)



9. bikin secangkir teh manis buat papa pas dia pulang kantor. walaupun hanya secangkir minuman, dia pasti bakal senang banget. (papa pulangnya malem banget -_-)

10. merelakan kakak meminjam tas kesayangan kita. okey, satu kali aja dehhh... ( ga punya kakak -_-)

11. jadi asisten setia buat menemani mama seharian belanja. bawain belanjaannya, tanpa sekalipun ngeluh berat. termasuk enggak meminta rewars dress baru ya... (siaaaaap!)

12. belikan sahabat jepit rambut lucu untuk rambutnya yang udah mulai berantakan. jepit rambut ini pasti bikin mood dia kembali ceria. (kembaran jepitan yuuuk!)

13. telepon teman yang udah lama enggak ketemu. punya banyak teman baru enggak berarti melupakan teman lama kan? (telpon siapa yaa? hmm..)

14. memberi ongkos lebih untuk tukang ojek langganan. enggak ada salahnya kan kita membalas kebaikannya karena selama ini dia selalu bisa diandalkan. (okay, tunggu ongkos lebih dari saya bang ojek!)


15. posting tweet yang bikin happy semua orang. udah nggak zaman ah memenuhi timeline orang dengan keluhan. (kalo ini mah udah pastiiiiiii)




simple kan? emang. tapi siapa sangka hal simple ini bisa bikin orang lain tambah sayang sama kita. lets do it guys ;)

Some Quotes

Cinta tak harus memiliki. Cinta tak harus bergenggaman tangan. Cinta. Cukup melihat lengkungan bagai pelangi di bibirnya, dan kau akan merasa bahagia. Itu sudah cukup - Me

Jujur saja, aku tak sepenuhnya bahagia melihat ia dengan orang lain, dengan orang yang ia sayang, bahkan bila ia bahagia sekalipun. Tanpa kuminta, rasa kecewa itu akan tetap hadir, mengikis permukaan hatiku dan menumbuhkan luka di dalamnya. - Me

Masa lalu. Jangan kau jadikan ia musuhmu, jadikan ia gurumu. Jangan pernah melupakannya, cobalah untuk mengenangnya. Masa lalu. Tanpanya, saat ini takkan pernah hadir. - Me

I can forgive, i just cant forget. - Me

Thank you for hurting me too much. It make me stronger than before. Seriously. - Me

When you smile my heart flies, when i know youre not mine my heart dies. - @viatumblr

LOVE : easy to start, hard to end, and impossible to forget. - Unknown

I loved you, you loved her. You liked me as a friend, I liked you more. Is there an undo button? - @QuotesForTeen

You dont care how it hurts, until you lose the one you wanted. - @viatumblr

Smiling doesnt always mean youre happy. Sometimes it simply means that youre a strong person. - @poconggg

Love. Its something that you can feel but also something that you cant stop. - @viatumblr

If loving you is wrong, then i dont want to be right. - Unknown

Sunday, February 6, 2011

stomachache :'(

Perut gue sakit. Banget. Dan itu nyiksa..

Gue ga tau kenapa perut bisa sakit banget-bangetan gini, karena sebelumnya walopun gue sering sakit perut tapi ga pernah sampe separah ini.
Rasanya gue pengen diam di kamar aja, mandi minyak kayu putih (?), dan remas-remas bantal saking sakitnya.
Ah sumpah ga nahaaan :'(

Minum obat? Udaaah!
Gue udah nelen obat-obat yang disuruh (baca: dipaksa) minum sama mama papa gue, tapi hasilnya? Nihil.
Perut gue tetep aja sakit.
Tadinya gue mikir ini sakit perut 'bulanan' doang, tapi tiap 'dapet' gue ga pernah ngalamin sakit perut ampun-ampunan gini.
Lagipula, gue ga lagi 'dapet' kok..

Nah lho?
Trus penyebab kumatnya perut gue ini apa dong?

Salah makan?
Hmm.. Mungkin aja sih..
Soalnya sebelum kumat gue sempat makan pempek ._.
eh tapi kaaan gue ga pernah sakit perut gini tiap makan pempeeek.

Trus apa dong?
Gue kena penyakit kah?
Mama bilang jangan-jangan gue maag.
Papa bilang jangan-jangan gue Tipes.
OHH TIDAK BISA!
jangan sampe ya Allah :'(

*elus perut* *kayak orang hamil*
perutku yang imut kayak akuu, cepet sembuh yaa. kan kalo kamu sembuh bakalan bisa diisi makanan yang enak-enak lagi ._.

Thursday, January 27, 2011

Orientasi PMR -part 1-



14-16 January 2011 is one of my favorite days ever !
dalam 3 hari itu, PMR SMA 1 Manado ngadain orientasi, bertujuan untuk merekrut para siswa-siswi kelas 10 yang berminat menjadi anggota PMR.
dan peminatnya? lumayan banyak coy. hihi :D

hari pertama -14 Januari 2011-

perjalanan dimulai dari sekolah. awalnya, semua harus baris dulu, gladi bersih buat acara pembukaan yang nanti diadain di lokasi.


yang pake slayer kuning itu kelas 11 dan 12 a.k.a panitia. nah, yag peke osis doang itu kelas 10 a.k.a peserta orientasi.

barang bawaan para peserta. wow -_-

dan perjalanan pun dimulai !

lihatlah wajah-wajah tak berdosa dalam bus ini -_-v


daaaaan kami pun tiba di lokasi. agak ngeri juga sih, harus tidur di tenda, mana tanahnya ga rata lagi . tapi gapapa lah, namanya juga orientasi, wajar lah kalo nyiksa dikit. belum juga tau mau tidur di tenda mana, peserta dikumpulin lagi buat gladi bersih upacara pembukaan.


view-nya keren kan ? haha, pastinyaaa. itu gue keliatan banget di barisan depan. haha -_-

dari raut muka, semuanya udah keliatan capek banget-bangetan. bayangin aja, dari turun bus ga ada kata istirahat sama sekali, energi kayak bener-bener diforsir.

setelah gladi bersih, akhirnya semua peserta diizinin masuk ke teda masing-masing, dipandu kakak-kakak koordinator tenda. gue koordinator tenda 'asma' pada awalnya, tapi tiba-tiba anggota tenda dirombak karena kepala sekolah ga setuju cewek-cowok gabung di satu tenda, padahal ada pemisahnya lho -_-
agak nyesek sih, karena udah klop banget sama anak-anak tenda asma, tapi mau diapain lagi, pasrah ajalah. akhirnya gue diganti jadi koordinator tenda 7.

setelah MCK, peserta dikumpul ke aula buat nerima materi pertama, sekalian pembuatan peraturan selama orientasi.

kompak pake baju putih :)

dianjurkan make jaket ya, soalnya disini DINGIN BANGET SUMPAAAH *capsjebol

di malam ini juga ada perkenalan kakak-kakak panitiaeh ada gue nongol, yang kedua dari kiri *abaikan -_-


bersambung ~
wait for my next post yaa :D